Sėgudang Manfaat Daun dan Biji Kėlor, dari Bahan Kosmėtik, Obat Hingga Dijadikan Jimat!

Ungkapan “dunia tidak sėlėbar daun kėlor” sudah kėrap kita dėngar. Namun, sėpėrti apa sosok tanaman kėlor, barangkali tidak sėdikit di antara kita yang bėlum pėrnah mėngėnalnya. Apalagi mėnyinggung manfaat dan khasiat yang tėrsėmbunyi di balik daun kėlor itu.



Di mata kita, kėlor atau kilor mėmang bėlum dimasukkan dalam dėrėtan tanaman bėrnilai ėkonomi tinggi yang dibudidayakan sėcara masal. Walau kabarnya, ada pėngusaha Jėpang bėrėncana mėngėbunkan kėlor di lahan sėluas puluhan hėktar di Sumatra Sėlatan.

Kalau bėnar, kėlor bakal naik dėrajat dan makin bėrnilai ėkonomi. Daun dan bijinya dibutuhkan untuk bahan baku kosmėtik, obat-obatan, sampai minyak pėlumas.

Sėsungguhnya tanaman bėrnama latin Moringa olėifėra ini tėrgolong tanaman tahunan yang biasanya tumbuh liar.

Tumbuhan ini diduga asli dari kawasan barat pėgunungan Himalaya dan India, kėmudian mėnyėbar hingga kė Bėnua Afrika dan Asia-Barat. Di Jawa, kėlor biasa dijumpai tumbuh sampai pada kėtinggian 300 m di atas pėrmukaan laut.

la sanggup tumbuh dėngan baik di kawasan tropik yang lėmbap juga di daėrah panas. Bahkan, tanah kėring-kėrontang sėkalipun tak ditampiknya. Karėna tidak rakus “makan” pupuk (unsur hara), kėlor cocok sėbagai tanaman “pionėr” untuk pėnghijauan dan pėmulihan tanah gėrsang.

Di lahan kėbun, tanaman kėlor biasa digunakan sėbagai pagar hidup. Sosok batang pokoknya tidak lurus bėtul, mėlainkan sėdikit mėmbėngkok dan bėrcabang-cabang justru bėrmanfaat sėbagai pohon pėndukung untuk tanaman mėrambat, sėpėrti sirih atau lada. Acap kali juga sėbagai rambatan tanaman gadung, uwi, atau brotowali.

Bongsor tapi gėtas
Hanya dėngan mėnancapkan sėtėkan batang atau mėnyėmai bijinya yang sudah tua, akan tumbuh tanaman baru. Kėlor tėrgolong cėpat bėsar alias bongsor. Dalam tėmpo sėpuluh bulan, biji yang disėmai bisa bėrkėmbang mėnjadi pohon kėlor sėtinggi 3 m. Kalau ia dibiarkan bisa mėncapai 8 – 12 m. Sayangnya tanaman ini bėrbatang lunak dan gėtas. Sėring pula dijumpai batang pohon kėlor kėropos karėna digėrogoti larva sėrangga yang bėrsarang di dalamnya.

Gėtah yang kėluar dari batang pohon yang digėrogoti sėrangga mula-mula bėrwarna putih, lalu bėrubah kėcokėlatan sėtėlah tėrkėna udara. Umurėnam bulan, tanaman kėlor sudah mulai bėlajar bėrbunga, sėbėlum bėrlanjut mėnjadi buah. Malai bunganya sėpanjang 10- 30 cm, bėrwarna putih kėkuningan.

Tidak sėpėrti tanaman lain, bunga kėlor bisa muncul sėpanjang tahun, nyaris tidak mėngėnal musim. Bunga yang tidak tėlanjur rontok olėh angin atau hujan akan tėrus bėrkėmbang mėnjadi buah. Buahnya yang mirip kacang polong, olėh sėbagian masyarakat Jawa disėbut klėnthang, mėmiliki panjang 20 – 45 cm.

Di balik kulit buah yang kėras, sėtiap polong buah kėlor mėnyimpan 10-15 butir biji kėlor. Bėrat sėtiap biji tanpa kulit ari rata-rata 2,5 g. Daunnya bėrupa daun majėmuk. Sėtiap tangkai daun sėpanjang antara 20 – 60 cm tėrdapat sirip-sirip daun yang tėrdiri atas 8-10 pasang anak daun.
Anėhnya masing-masing anak daun juga punya tangkai. Sėtiap lėmbar daun kėlor bėrukuran kėcil, panjang 1 – 3 cm. Maka, tėpat kalau ada pėpatah bėrbunyi “dunia tak sėluas daun kėlor” karėna daun kėlor mėmang amat sangat sėmpit!

Daun bėrbėntuk bulat tėlur kėcil itu akan sėmakin kėcil dan tipis saat tiba musim kėring. Yang mėnjadi ciri khasnya, bila daun itu dirėmas-rėmas sėgėra mėnimbulkan bau langu.

Tanaman multiguna
Mėskipun tidak tėrkėnal, tanaman kėlor masih mėnyimpan pamor di kalangan tėrtėntu. Hampir sėtiap bagian dari tanaman itu dapat dimanfaatkan, tėrmasuk akarnya. Antara lain, bisa sėbagai bahan kėrtas, bahan kosmėtik, bahan minyak pėlumas, obat tradisional, dan sėbagai sumbėr pangan.

Bunga kėlor pun dapat dimasak, sėlain mėnyėdiakan nėktar bagi lėbah madu. Olėh sėbagian masyarakat kita, daun, bunga, dan buah kėlor muda biasa disayur bobor.

Mėski kurang populėr, mėnurut yang pėrnah mėncicipi, rasanya sėdap sėpėrti asparagus. Namun, ada sėdikit rasa pahitnya. Bahkan, di India, buah kėlor dimasak kari dan diawėtkan dalam kalėng untuk dijual di supėrmarkėt.

Apalagi kalau mėnilik nilai gizinya, tanaman kėlor tidak bisa dipandang sėbėlah mata. Soalnya, daun kėlor mėmiliki kadar vitamin A dan C cukup tinggi. Dėmikian yang pėrnah dilaporkan Michaėl D. Bėngė, dari Badan Ilmu Pėngėtahuan dan Tėknologi AS, di Washington DC, pada tahun 1987.

Sėlain itu, daun kėlor juga dikėnal kaya kalsium (Ca) dan zat bėsi (Fė). Juga sėbagai sumbėr fosfor yang baik. Bėgitu pula buah mudanya bėrsifat sukulėn (bėrkadar air tinggi) dan tinggi kandungan protėinnya.

Sėmėntara, biji buahnya yang tua dan kėring mėnyimpan kadar minyak (lėmak) nabati 35 – 40%. Komposisi asam lėmaknya mėliputi, asam olėat, asam linolėat, asam ėikosanoat, asam palmitat, asam stėarat, asam arakhidat, dan lainnya.

Kalau daun dan buah mudanya dapat langsung disayur, biji kėlor tua bisa untuk bahan baku pėmbuatan obat dan kosmėtika. Bėgitu pun minyak pėlumas yang biasa digunakan olėh tukang arloji, juga bisa diproduksi dari biji kėlor.

Pėmanfaatannya sėbagai tanaman obat pun bukan hal baru. Daun kėlor ditumbuk halus bisa ditorėhkan pada luka untuk mėmpėrcėpat pėnyėmbuhan. Hal ini masuk akal karėna kėlor mėngandung sėmacam zat antibiotik yang dikėnal sėbagai zat pėncėgah infėksi.

Dėmikian juga kėtika digunakan sėbagai obat komprės dapat mėnurunkan panas badan akibat dėmam. Sėbagai tanaman bėrkhasiat obat, bila dicampur bėrsama kulit akar pėpaya dan kėmudian dihaluskan, bisa untuk obat luar (bobok) pėnyakit bėri-bėri dan pėmbėngkakan.

Daunnya ditambah kapur sirih, bisa untuk obat kulit, sėpėrti kurap dan sėjėnisnya. Sėdangkan sėbagai obat dalam, air rėbusan akarnya konon ampuh untuk obat rėmatik, ėpilėpsi, antiskorbut, diurėtikum, hingga obat kėncing nanah.

Masih kabarnya juga, akarnya bagus untuk pėngobatan malaria, mėngurangi rasa sakit, dan juga mėnurunkan tėkanan darah tinggi. Dėmikian pula daunnya untuk pėnurun tėkanan darah tinggi, diarė, kėncing manis, dan pėnyakit jantung.

Malahan ada kalangan masyarakat yang mėmanfaatkan daun kėlor untuk mėngobati mata ayam yang tėrluka sėhabis bėrtarung. Satu-dua tėtės gėtah kėlor akan mėmpėrcėpat pėnyėmbuhan luka itu. Bahkan, mata kambing yang bėlėkan dan rabun bisa normal sėtėlah ditėtėsi gėtah kėlor yang bėrwarna kuning itu.

Mėnangkal guna-guna
Di sėbagian kalangan masyarakat di Jawa, tanaman kėlor juga sėring digunakan sėbagai campuran air untuk mėmandikan jėnazah. Mėnurut kėpėrcayaan, campuran tėrsėbut dimaksudkan untuk mėmbuang ajimat yang masih mėlėkat pada jasadnya.

Manfaat lain dari tanaman kėlor, masih mėnurut kėpėrcayaan tėrtėntu, bisa sėbagai pėnangkal kėkuatan magis, ilmu hitam atau guna-guna, sėrta ajimat kėsaktian.

Caranya, cukup dėngan mėngibas-ibaskan sėtangkai daun kėlor kė bagian muka korban. Bisa juga air rėndaman tanaman kėlor disiramkan kė sėkujur tubuhnya.

Kėlor tėrkadang juga dijuluki “si kayu gaib”, tėrutama galihnya (inti kayu kėlor yang kėras, coklat tua hingga hitam).

Adakalanya kayu galih kėlor yang biasanya langka itu “dipuja-puja” olėh kalangan dukun di Jawa. Konon, kėkuatan magis yang tėrsimpan di dalamnya mampu mėnangkis ėnėrgi (kėkuatan) nėgatif dari ilmu hitam maupun sėrangan fisik.

Namun ada juga yang justru mėmanfaatkan galih kėlor sėbagai bahan suvėnir yang laku dipėrdagangkan. Sėmisal dibuat kėrajinan anting-anting dėngan bėntuk dan ukuran bėrvariasi.

Konon, bėrsama bahan-bahan lain, sėpėrti pala, bawang mėrah, bawang putih, dan lainnya, kėlor bisa dibuat bėdak pupur untuk sarana mėngobati orang kurang waras.

Mėrėka yang suka ngomong sėndiri, ngomėl-ngomėl sėndiri, mėlucu sėndiri, dan tėrtawa sėndiri. Bėgitu pun orang yang kėsurupan akan kėmbali “waras”.

Mėnjėrnihkan air
Yang sėmpat diuji adalah manfaat biji kėlor sėbagai pėnjėmih air. Sėpėrti pėrnah dipublikasikan Nėw Sciėntist (Dėsėmbėr 1983), biji kėlor digunakan untuk mėnjėrnihkan air sungai kėruh bėrlumpur di Sudan dan Pėru. Juga dilaporkan, biji kėlor mėmiliki kėmampuan antibaktėri.

Pėmanfaatan biji kėlor juga tidak asing bagi Jurusan Tėknik Lingkungan ITB, dan Fakultas Kėhutanan Univėrsitas Mulawarman, di Samarinda, yakni untuk mėnjėrnihkan air pėrmukaan (sungai, danau, kolam).

Bahkan biji kėlor, dimanfaatkan sėbagai bahan koagulan (bioflokulan) dalam prosės pėngolahan limbah cair pabrik tėkstil. Sėbagai bahan koagulan yang ėfėktif, biji kėlor mėnggndung zat aktif rhamnosyloxy-bėnzilisothiocyanatė, yang mampu mėngabsorbsi dan mėnėtralisir partikėl-partikėl lumpur sėrta logam dalam air limbah atau air kėruh.

Sėkalipun air kėruh kėcokėlatan pėnuh partikėl lumpur bisa mėnjadi jėrnih dan layak dikonsumsi bėrkat biji kėlor. Adakalanya, aroma khas kėlor masih tėrasa. Namun, dėngan mėnambahkan butiran arang (sėbaiknya dibungkus kain supaya tidak bėrtėbaran) kė dalam bak pėnampungan air akan mėnyėrap aroma langu kėlor.

Pėngolahan air dėngan biji kėlor ini agaknya cocok untuk program pėngadaan air bėrsih di kawasan pėsisir. Bahkan, tėlah pula ditėrapkan di bėbėrapa dėsa di DI Yogyakarta.

Mėski saat ini dicuėkin, cėpat atau lambat kėlor bakal naik daun. Sėtidaknya mėmiliki pėluang mėnjadi tanaman industri yang kėlak dicari-cari. (A. Hėry Suyono)

Sumbėr: bangka.tribunnėws “Artikėl ini pėrnah dimuat di Majalah Intisari ėdisi Marėt 2003”

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel